Sejumlah perubahan dilakukan dalam pembaruan P3B atau tax treaty tersebut. Salah satu aspek yang disorot adalah penurunan tarif pajak royalti dan branch profit tax. Ada pula penghapusan klausul most favoured nation (MFN) dalam kontrak bagi hasil dan kontrak karya sektor migas dan pertambangan.


Lantas, pertanyaannya, apakah pembaruan tersebut langsung otomatis bisa diterapkan? Ternyata tidak. Apalagi, Ditjen Pajak (DJP) menyatakan harapan agar pembaruan P3B itu bisa segara diratifikasi. Sebenarnya, bagaimana tahapan proses yang terkait dengan P3B?


Untuk lebih jelaskan silahkan klik link berikut https://news.ddtc.co.id/penting-diketahui-ini-tahapan-proses-p3b-18799