Bukti potong merupakan dokumen berharga bagi setiap wajib pajak. Selain berfungsi sebagai kredit pajak, bukti potong ini dapat digunakan untuk mengawasi pajak yang sudah dipotong oleh pemberi kerja atau pihak lain. Sesuai ketentuan, bukti potong harus dilampirkan saat penyampaian SPT tahunan pajak penghasilan (PPh) yang akan digunakan untuk mengecek kebenaran atas jumlah pajak yang telah di bayar.


Untuk wajib pajak karyawan, mereka akan menerima bukti pemotongan PPh Pasal 21 dengan jenis formulir 1721-A1 bagi karyawan swasta dan formulir 1721-A2 bagi pegawai negeri sipil (PNS). Biasanya, perusahaan akan memberikan bukti pemotongan pajak tersebut kepada karyawan jauh hari sebelum batas waktu pelaporan SPT tahunan PPh orang pribadi.


Wajib pajak harus harus meminta bukti potong atas semua jenis penghasilan yang dipotong pajak. Sebab, adanya bukti potong membuktikan secara sah bahwa wajib pajak sudah membayar pajak yang terutang. Setelah menerima bukti potong, setiap wajib pajak sangat dianjurkan untuk menyimpan bukti potong tersebut dengan baik.


Untuk lebih jelasnya silahkan klik link berikut https://news.ddtc.co.id/bukti-pemotongan-pph-pasal-21-bagi-karyawan-15808